Aug 232011
 

Dipendekkan cerita adalah pada suatu hari Nabi Muhammad SAW menaiki mimbar yang ada 3 anak tangga. Bila naik tangga pertama, nabi sebut “Amin”, bila jejak anak tangga kedua pun nabi sebut “Amin” begitulah juga anak tangga ke tiga. Sahabat-sahabat nabi pun pelik sebab sebelum ni tak pernah plak nabi sebut amin bila naik anak tangga mimbar tersebut.

 

Lepas tu, bila nabi selesai baca khutbahnya, sahabat-sahabat pun datang kepada nabi untuk bertanyakan kenapa nabi menyebut “Amin” pada setiap anak tangga mimbar tersebut?

 

Maka jawab nabi;

  • “Jibril AS datang kepadaku, dan berkata: “Sesiapa yang berada dalam bulan Ramadhan, lalu Allah tidak mengampunkan dosanya, maka dia akan dimasukkan ke dalam neraka dan Allah akan menjauhkannya (celakalah dia), katakan (wahai Muhammad) amin,” Lalu aku (Nabi Muhammad SAW) pun menyebut “Amin”.

 

  • Jibril berkata lagi: “Wahai Muhammad, sesiapa yang memiliki dua orang tuanya atau salah seorang mereka, namun dia tidak berbuat baik kepada mereka berdua, dia mati, maka dia akan dimasukkan ke dalam neraka, dan Allah akan menjauhkannya (celakalah dia), katalah amin.” Lalu akupun berkata: “Amin”.

 

  • Berkata Jibril lagi: “Sesiapa yang mendengar namamu disebut, tetapi dia tidak berselawat (Sallallahualaihiwassalam) kepadamu, dia mati, maka dia akan dimasukkan ke dalam neraka, dan Allah akan menjauhkanya (celakalah dia), katalah amin.” Lalu akupun menyebut: “Amin.”

Wallahualam.

 

Jadi, apa yang saya nak ketengahkan kat sini adalah doa pada anak tangga pertama tu. Sekarang kita dah berada di penghujung Ramadan. Apa salahnya kita beribadat kepada Allah lebih sikit dari hari-hari biasa.

LIHAT JUGA:  (Kisah Benar) Kenapa Kematian Hamba Allah Ini Ditangguh?

 

 

Carilah malam lailatulqadar tu. Biarpun kalau korang dapat beribadat pada malam lailatulqadar sekali dalam seumur hidup memang dah cukup sangat-sangat sebab malam Lailatulqadar tu mempunyai nilai pahala yang lebih baik daripada 1000 bulan ( Kira-kira 83 tahun 3 bulan). Of course pahala yang korang dapat berlipat ganda kalau korang jumpa & beribadat pada malam lailatulqadar tersebut. *Bertuahnya badan kalau dapat beribadat pada malam tersebut*

 

Dalam bulan Ramadan ni, beribadatlah seolah-olah Ramadan ni adalah Ramadan terakhir bagi kita. Kita tak tahu sampai bila kita akan hidup. Kalau nak diikutkan, umur saya yang dah 20 tahun lebih ni dah boleh bau kapur barus, apatah lagi golongan pakcik-pakcik yang selalu lepak kedai kopi tu. Kengkadang, orang sakit yang kita nak ziarah kat hospital tu pun lagi lama hidup dari kita. Mana tau kan masa kita nak gi ziarah, tiba-tiba eksiden tengah jalan. Tup-tup orang sakit tu pulak yang datang tengok jenazah kita. *Sekadar selingan*

 

Jadi, sama-sama kita muhasabah diri dan beramallah mencari keredhaannya dalam bulan yang mulia ini. Tak rugi pun. Kalau ada salah bahasa atau ayat tu harap dimaafkan. Segala yang baik tu datang dari Allah dan yang buruk tu datang dari saya, walaupun kedua-duanya itu datang dari Allah. Wallahualam…

(Visited 76 times, 1 visits today)

LIKE KAMI DI FACEBOOK